Si Cantik Pingkan

Si Cantik Pingkan diceritakan kembali oleh Fredy Sreudeman Wowor

Suatu ketika di tanah Malesung, di wanua Mandolang hiduplah seorang gadis yang terkenal dengan kecantikannya. Gadis ini bernama Pingkan. Dia dibesarkan oleh orang tuanya serta dididik oleh neneknya yang merupakan seorang walian.

Pada suatu pagi di tepi pantai, Pingkan menolong seorang lelaki muda yang terdampar dari lautan. Lelaki itu bernama Matindas. Matindas adalah seorang yang mendapat tugas dari para pemimpin di Kemah untuk menyelidiki kegiatan kapal-kapal perompak yang selalu mengancam kehidupan orang-orang tanah Malesung.

Pertemuan itu menjalin Pingkan dan Matindas dalam ikatan cinta abadi. Namun, kebahagiaan mereka terancam ketika para mata-mata yang sedang memburu Matindas tiba di kampung mereka. Seiring dengan hal itu, di antara para perompak berhembus kabar tentang adanya seorang perempuan cantik yang tinggal di sebuah kampung di tepi pantai tersebut.

Untuk menghindari ancaman para perompak ini, Pingkan dan Matindas melarikan diri menuju ke Kemah. Perjalanan ke Kemah ini sangat sulit karena mereka harus menghindari kejaran pasukan pemburu yang dikirimkan oleh raja perompak. Mereka akhirnya sampai di Kemah dengan selamat. Mereka segera memberitahukan perkembangan situasi tersebut kepada para pemimpin di Kemah.

Pingkan dan Matindas kemudian menetap di satu perbukitan di Kemah. Meskipun dalam perlindungan para pemimpin dan rakyat Kemah, tetapi tempat tinggal mereka dapat di ketahui oleh para perompak yang datang bersama rajanya. Perang siasat pun terjadi. Pertempuran itu tak terelakkan dan berakhir dengan tewasnya sang raja perompak.

Unduh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *